Pengalaman Sakit Usus Buntu dan Operasi

Sakit Usus Buntu

Hallo temen-temen semua, kali ini aku bakal nulis episode pertama dari tema “random talk” dari reviewkoe.com . Aku bakal cerita tentang pengalaman aku sakit usus buntu sampe operasi. Buat temen-temen yang penasaran dan pingin baca, selamat membaca yaaa!!!

Sekitar tahun 2015 akhir atau 2016 awal tepatnya waktu aku kelas 2 SMA aku ngerasa badanku gampang capek dan sering sakit perut. Tapi disitu aku ga mikir macem-macem karna setiap kali aku sakit perut aku selalu bertepatan sama jadwal aku bulanan. Karna aku ga ngerasa aneh aku ga pernah ngeluhin ini ke siapapun termasuk ke orangtua. Sampe disuatu ketika aku mau renang temen-temen, aku udah ganti baju buat renang tapi aku masih dirumah, pas mau berangkat aku ga kuat banget, ga kuat disini tu bener-bener ga bisa berdiri temen-temen, sedih banget pokoknya. Waktu itu aku cuma tidurn dikursi sambil nahan sakit.

Dua hari setelah kejadian itu masuk ke bulan ramadhan, hari pertama ramadhan puasaku lancar temen-temen, tapi di hari kedua aku sakit perut lagi kayak pas mau renang, waktu itu aku habis nyuci banyak banget dan jadi inem dirumah (alias bersih-bersih hehe) karna ga kuat nahan sakit akhirnya aku bilang ke ibu kalo aku pingin batalin puasa aja, tapi disitu ibu ga percaya sama aku, ibu kira itu cuma alesan karna aku habis bersih-bersih, padahal aku yang ngerasain sampe ga tahan temen-temen.

Singkat cerita waktu nunjukin pukul lima sore, karna ibu mulai sadar kalo aku sakit beneran akhirnya ibu bolehin aku batalin puasa tapi pas itu aku yang ga mau, masa iya udah jam lima sore aku batalin kan ga mungkin ya karna nanggung, akhirnya aku bisa puasa sampe magrib, alhamdulilah. Waktu buka puasa aku berekspektasi buat makan semua yang ada biar perutku sembuh tapi realitanya sangat amat menyedihkan karna aku cuma minum aja mual, akhirnya aku ga kemakan apapun temen-temen karna apapun yang aku makan selalu aku muntahin. Bahkan waktu itu aku sampe di beliin rotiboy sama pacar aku dimana jarak rumah ke rotiboy itu aakali 40 menit tapi sama aja aku tetep muntah.

Sepanjang malam aku nangis, demam, ga enak badan, mual, pusing dan nangis. Akhirnya jam 6 pagi aku di bawa ke rumah sakit terekat, pukul 7 aku mulai di infus, pukul 9 aku diambil darahnya buat di tes di laboratorium. Setelah hasil tes arah keluar suster bilang sama aku buat puasa temen-temen karna nanti jam 2 siang bakal ada USG . Terus ibu bilang sama suster kebetulan aku dari kemarin juga ga ada makanan yang masuk karna aku selalu muntahin apapun itu yang masuk ke mulut. Akhirnya jam 2 siang aku USG, disitu yang dorong kursi roda pacar aku, kami masuk ke runag usg dimana disitu banyak bumil yang lagi antri, pas sakit sih aku ga kepikiran, begitu sembuh aku jadi mikir kek apa ya bumil-bumil itu ngeliat aku dan pacarku yang masih anak SMA dan masuk ruang usg, dikira hamil kali ah wkwk.

Setelah hasil darah dan usg keluar, suster bilang kalo sore ini juga aku harus dioperasi, aku degegan parah waktu itu, aku takut, aku ga pernah dirawat di rumah sakit dan tiba-tiba aku dirawat dan langsung operasi. Perasaanku waktu itu sangat amat ga karuan, aku ga bisa jelasin kayak gimana aku nahan sakit dan nahan takut, aku ga bisa mikir apapun saat itu.

Pukul set 4 orangtuaku pulang buat ambil keperluan rawat inap, pacarku pulang karna dia nemenin dari pagi dan belum sempet pulang, waktu itu aku dijagain sama nenekku. 15 menit setelah orangtua dan pacarku pulang dokter datang dan bilang kalo jam 4 aku operasi, huwaaaaaaa temen-temen semua harus tau kayak apa rasanya, orang-orang kesyaangan aku baru aja pulang dan dokter langsung bilang gitu, rasanya lemes dan dah ga bisa mikir apapun lagi. Aku telfon orangtua dan pacarku buat ngabarin jawal operasiku.

Ditengah-tengah ketakutanku satu persatu suster atang, jadi aku mulai digantiin baju operasi dan mulai dipasang selang pipis. Jadi temen-temen kalo mau operasi itu kita dipasang selang pipis dan rasanya masyaAllah syakit banget, sampe sekarang aku masih sangat amat menginagt nama suster yang engan sabar dan baik pasangin aku selang pipis, namanya suster mira. 2 tahun setelah aku operasi aku sempet cari suster mira ke rumah sakit itu buat ngucapin ucapan terimaksih yang special tapi suster mira udah pinah, dimanapun suster beraa, terimakasih suster.

Karna aku udah kelar ganti baju dan pasang selang pipis aku mau dipinahin ke kursi roda, disitu aku mau dipinahin sama perawat laki-laki tapi sebenernya di hatiku gamau, aku gamau di dipinahin sama perawat cowok itu, eh alhamdulillah pacarku dateng jadi bisa dia yang pindahin.

Singkat cerita kami menuju ruang operasi, orangtuaku belum dateng juga, disitu aku makin takut dan makin ga jelas. Pacarku terus yakinin aku kalo semuanya akan baik-baik saja, ia bilang dia ga khawatir, tapi dia bohong, tangannya ga berhenti gemetar dan rasanya dingin. Masuk pintu pertama ruang operasi orangtuaku belum dateng juga, detik-detik masuk pintu kedua orangtuaku dateng, cium dan kasih aku semnagat, singkat banget ga ada 5 menit akhirnya aku masuk. Aku masih keinget dengan jelas gimana perasaanku dan wajah orang-orang yang ku sayangi kala itu.

Di  dalem ruang operasi aku sama banyak perawat, 1 perawat cewek, 1 dokter cowok dan beberapa perawat cowok. Sebelum perawat kasih suktikan bius aku sempet nanya ke dokter “ ok kalo saya meninggal gimana ya?” dan dijawab sama perawat yang cewek “mbak muslim? Berdoa aja ya mbak” denger jawaban perawat itu aku berdoa tapi aku gatau sampe mana doa yang sempet ku panjatkan karna aku perlahan memejamkan mata, pandanganku perlahan kabur dan gelap.

Sekitar 2 jam lebih aku di dalem ruang operasi akhirnya aku keluar, dari cerita orangtua dan pacarku aku ngamuk-ngamuk pas keluar dari ruang operasi, tangan dan kakiku meronta-ronta, bahkan infusku di ganti ketangan sebelah. Alat bantu oksigenku sampe jatuh, btw aku dikasih alat bantu yang dimulut juga yang kayak plastik itu lho, aku gatau namanya hehe.

Setelah operasi ga boleh makan apapun sebelum kentut, jadi aku cuma dapet makanan dari infus aja, bahkan kjalo aku haus ibu cuma olesin air di bibirku, ga boleh aku minum walau Cuma air putih. FYI temen-temen aku sempet stress banget habis operasin karna ada beberapa selang di tubuhku dan aku ga bisa duduk, tapi setelah selang darah di ambil alhamdulillah aku bisa duduk, kali itu kali pertama betapa aku sangat bersyukur kepada Allah SWT atas nikmat bisa duduk lagi, terimakasih yaAllah. Aku dirumah sakit selama satu minggu, setelah satu minggu aku pulang. Fyi temen-temen, kalo habis operasi usus buntu kita gaboleh angkat barang yang terkalu berat ya, bahkan sampe sekarng kalo ibu tau aku angkat barang yang berat aku masih dimarahin.

Aku lupa tepatnya berapa minggu kemudian aku kontrol dan dilepas jahitannya, kebetulan waktu itu jahitanku bukan jahitan yang bisa jadi daging jadi harus dilepas, dan temen-temen harus tau juga kalo lepas jaitan itu rasanya juga masyaAllah banget lah pokoknya.

Yeiyyyy jadi begitu temen-temen cerita pengalaman aku sakit dan operasi usus buntu, makasih yaa temen-temen udah baca. Kalo di antara temen-temen ada yang lagi sakit usus buntu atau lagi mau operasi semoga segera diangkat penyakitnya biar bisa beraktifitas lagi dan semoga cepat sembuh.  Aamin. Semangat teman-temanku semuanya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *